Pemkab Gresik Dituding Tak Peduli Janda Miskin dan Anak Yatim

Beritautama.co - November 6, 2023
Pemkab Gresik Dituding Tak Peduli Janda Miskin dan Anak Yatim
SERIUS. Ketua Komisi IV DPRD Gresik Muchammad ketika memimpin rapat dengan mitra kerja - (haruis)
|
GRESIK, Berita Utama – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik dituding tak memiliki kepedulian pada janda miskin dan anak yatim/piatu. Buktinya, bantuan sosial untuk  janda miskin dan anak yatim/piatu tidak dianggarkan dalam Rancangan APBD Gresik (R-APBD) Gresik tahun 2024.

“Kami tidak habis pikir. Kebijakan yang diambil  Pemkab Gresik tidak berpihak kepada rakyat kecil, seperti janda miskin dan anak yatim/piatu. Padahal, nilainya bantuan sosial untuk mereka tidak besar nominalnya. Tapi, tidak dianggarkan,”ucap Ketua Komisi IV DPRD Gresik, Mochammad dengan nada sengit, Senin (06/11/2023)

Padahal di tahun sebelumnya yakni pada APBD Gresik tahun 2022 telah dianggarkan. Tetapi, pada APBD Gresik tahun 2023 dan R-APBD Gresik tahun 2024, tidak dianggarkan melalui Dinas Sosial.  

“Sama dengan guru ngaji, marbot masjid dan penjaga makam. Hanya diberikan bantuan sosial sebesar Rp 200 ribu. Itupun hanya setahun sekali ketika lebaran. Tapi, pada tahun 2023 dan rencananya di tahun 2024, tidak dianggarkan,”imbuh dia.

Menrut politisi PKB ini, bantuan kepada janda miskin, anak yatim/piatu bertujuan mewujudkan kepedulian Pemkab Gresik terhadap janda miskin dan anak yatim/piatu serta untuk mengurangi resiko sosial dalam kehidupan bermasyarakat perlu memberikan santunan. Dan bansos tersebut  merupakan salah satu pelaksanaan perlindungan jaminan sosial yang merupakan bagian dari Nawakarsa atau 9 navigasi perubahan sebagai sebuah strategi pembangunan Kabupaten Gresik Baru untuk mendukung realisasi visi dan misi Bupati dan Wakil Bupati sebagaimana tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Gresik Tahun 2021-2026 yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan sosial di Kabupaten Gresik.

“Kalau tidak dianggarkan,  jelas tak sesuai dengan RPJMD Gresik 2021-2026. Juga Nawakarsa tidak dijalankan,”tegas dia.  

Untuk itu, sambung Mochammad, Komisi IV akan mendesak pada Badan Anggaran (Banggar) DPRD Gresik agar memasukkan bansos untuk janda miskin dan anak yatim dalam R-APBD Gresik tahun 2024 sebelum dilakukan finalisasi dan disahkan bersama dalam rapat paripurna.

“Kita akan kawal dan desak Banggar DPRD Gresik untuk memasukkan anggaran itu,”cetus dia.

Mochammad  merasa aneh karena Dinas Sosial justru mengajukan anggaran untuk kenaikan honor kordinator dan pendamping Program Keluarga Harapan (PKH). Untuk pendamping PKH Keluarga Penerima Manfaat (KPM) sebanyak 169 orang se-Kabupaten Gresik, mereka menerima kenaikan honor sebesar Rp 200 ribu setiap bulan selama setahun. “Padahal koordnator dan pendamping KPM PKH sudah digaji dari pemerintah pusat. Makanya, Komisi IV sepakat mencoret usulan anggaran itu di R-APBD 2024. Lebih baik anggarannya untuk bansos marbot, guru ngaji, penjaga makam, janda miskin dan anak yatim. Itu lebih tepat sasaran,”tandas dia.

Komentar telah ditutup.

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Dianugerahi Digital Goverment Award, Indeks SPBE Pemkab Gresik di Peringkat 6 Tingkat Nasional

Dianugerahi Digital Goverment Award, Indeks SPBE Pemkab Gresik di Peringkat 6 Tingkat Nasional

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Jadi Pendaftar Tunggal, Nasdem Gresik Sepakat Dukung Bacabup dr Asluchul Alif

Jadi Pendaftar Tunggal, Nasdem Gresik Sepakat Dukung Bacabup dr Asluchul Alif

Berita   Daerah   Sorotan
Syahrul Disambati PPDB,Dispendik Gresik Diminta  Evaluasi Verifikasi Sertifikasi Prestasi

Syahrul Disambati PPDB,Dispendik Gresik Diminta Evaluasi Verifikasi Sertifikasi Prestasi

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Pendidikan   Sorotan
Ketua DPRD Gresik : Penyelenggara Pilkada 2024 Tidak Boleh Berpihak dan harus Professional

Ketua DPRD Gresik : Penyelenggara Pilkada 2024 Tidak Boleh Berpihak dan harus Professional

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Proses Commisioning, Smelter Freeport di Gresik Siap Beroperasi Juni 2024

Proses Commisioning, Smelter Freeport di Gresik Siap Beroperasi Juni 2024

Berita   Ekonomi   Sorotan
Bawaslu Gresik : Utamakan Etika untuk Berpolitik yang Baik di Pilkada 2024

Bawaslu Gresik : Utamakan Etika untuk Berpolitik yang Baik di Pilkada 2024

Berita   Daerah   Sorotan
Baksos IDI Gresik Diserbu Pasien di Pulau Bawean

Baksos IDI Gresik Diserbu Pasien di Pulau Bawean

Berita   Daerah   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu