FPKB Desak Kebijakan Populis Bupati Gus Yani Terakomodir di 2023

Beritautama.co - Juli 22, 2022
FPKB Desak Kebijakan Populis Bupati Gus Yani Terakomodir di 2023
KALI LAMONG. Pengerukan Kali Lamong yang mengalami pendangkalan di Kecamatan Cerme. - (ist)
|

GRESIK- beritautama.co- Draf dokumen kebijakan umum anggaran plafon prioritas anggaran sementara (KUA PPAS) tahun 2023 mendapat sorotan tajam dari Badan Anggaran (Banggar) DPRD Gresik ketika rapat bersama dengan Tim Anggaran (Tim Anggaran) Pemkab Gresik.

Salah satunya terkait kebijakan populis Bupati Fandi Akhmad Yani (Gus Yani). Seperti pembebasan lahan Kali Lamong, universal health converage (UHC) maupun pembangunan rumah sakit umum daerah (RSUD) di wilayah Gresik selatan.

“Apakah kebijakan populis pak bupati sudah tetuang dalam KUA PPAS 2023?. Kalau belum, coba dimasukkan,”pinta anggota Banggar DPRD Gresik, M Syahrul Munir, Jum’at (22/07/2022).

Dicontohkan pembabasan lahan untuk normaliasi Kali Lamong. Sejak APBD Gresik tahun  2021-2022  hanya dianggarkan untuk pembebesan lahan seluar 5 hektar pertahun. Padahal, pembebasan lahan untuk normalisasi Kali Lamong seluas 282,7 hektar untuk lahan sepanjang 40 Km yang membentang di wilayah Gresik.

“Jauh dari kebutuhan pembebasan,”tegas dia.

Ketua FPKB DPRD Gresik tersebut juga mengginggatkan pada KUA PPAS tahun 2023,  ada alokasi anggaran persiapan pemilihan kepala daerah (pilkada) yang dilaksanakan tahun 2024.

“ Kalau kebijakan populis bupati tak tertuang dalam KUA PPAS 2023, apakah dilanjutkan Gresik Baru atau tidak?,” selorohnya.

Dalam KUA PPAS 2023,kekuatan anggaran Kabupaten Gresik dipatok sebesar Rp 3,9 triliun. Namun, Syahrul khawatir tak akan terpenuhi. Sebab,  pendapatan asli daerah (PAD) diprediksi malah turun.

“Pendapatan asli derah terbesar dari PBB (pajak bumi bangunan), BPHTB (bea perolehan hak atas tanah dan bangunan) dan PPJ (pajak penerangan jalan). Tetapi BPHTB akan anjlok meskipun PTSL (penddaftaran tanah sistematis lengkap) sudah merata hampir di desa-desa. Sebab, PTSL menanguhkan BPHTB,”tukas dia.

Begitu juga belanja hibah dalam KUA PPAS 2023 yang meningkat dibandingkan APBD Gresik tahun 2022.

“Melihat dinamka di tahun 2022 ini, begitu rumitnya mengeksekusi hibah, tetapi di KUA PPAS 2023 alokasinya lebih tinggi. Apa mungkin teralisasi. Harus dirasionalisasi lagi,”paparnya.

Sebab, pola pencairan hibah yang masih rumit dengan melalui e-katalog dan tidak bentuk uang justru menurunkan belanja hibah. Tetapi di KUA PPAS 2023 naik dari sebesar Rp 280 miliar di tahun 2022 menjadi Rp 351 miliar di 2023.

“ Apakah masuk akal atau tidak?,”tanya dia.

Begitu juga belanja tak terduga yang dinilai Syahrul Munir masih sangat minim yakni sebesar Rp 10 miliar. Padahal pada APBD Gresik tahun sebelumnya mencapai Rp 29 miliar.

“Ini kok minin banget,”cetus dia.

Soal postur belanja, lanjut dia, asumsinya Timang Pemkab Gresik sudah berpedoman pada Perda tentang Pengelola Keuangan Daerah yang baru dan tengah diajukan fasilitasi ke Gubernur.

“Belanja pegawai sudah kurang dari 30 persen diluar tunjangan guru. Namun, PPPK ikut di belanja pegawai atau tidak?,”tanya dia.

Syahrul juga minta Timang Pemkab Gresik tidak memaksimalkan 30 persen untuk gaji pegawai dari kekuatan APBD Gresik. Sebab, realisasi dan pagu dalam APBD Gresik tidak terpenuhi selama ini.

“Jangan dimaksimalkan. Ambil 20 sampai 25 persen saja,”pungkas dia.

Tinggalkan Komentar

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Kenalkan Visi-Misi dan Program Gresik Mentas ke Warga di Empat Kecamatan, Cabup Syahrul Munir juga Belanja Masalah

Kenalkan Visi-Misi dan Program Gresik Mentas ke Warga di Empat Kecamatan, Cabup Syahrul Munir juga Belanja Masalah

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Hari Pertama Masuk Sekolah, Bu Min Sidak Sejumlah Sekolah

Hari Pertama Masuk Sekolah, Bu Min Sidak Sejumlah Sekolah

Berita   Daerah   Pemerintah   Pendidikan   Sorotan
Operasi Patuh Semeru 2024 di Gresik, Bersama Tingkatkan Keselamatan Berlalu Lintas

Operasi Patuh Semeru 2024 di Gresik, Bersama Tingkatkan Keselamatan Berlalu Lintas

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Ketua DPW Partai Nasdem Jatim : Cabup Gresik yang Diusung Nasdem Bukan Kaleng-Kaleng

Ketua DPW Partai Nasdem Jatim : Cabup Gresik yang Diusung Nasdem Bukan Kaleng-Kaleng

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Mantan Bupati Sambari Komitmen Siap Menangkan Cabup Syahrul Munir

Mantan Bupati Sambari Komitmen Siap Menangkan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Dukung Tim Indonesia di Olimpiade Paris 2024, PTFI Ikut Sponsori Sebesar 300 Ribu Euro

Dukung Tim Indonesia di Olimpiade Paris 2024, PTFI Ikut Sponsori Sebesar 300 Ribu Euro

Berita   Ekonomi   Olahraga   Sorotan
DPP PKB Instruksikan DPC dan Fraksi PKB DPRD Gresik Solid Menangkan Cabup Syahrul Munir

DPP PKB Instruksikan DPC dan Fraksi PKB DPRD Gresik Solid Menangkan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu