Dinilai Tidak Ada Sosialisasi Terbuka, Loyalis Fauzi-Eva Soroti Larangan Penjualan Antardaerah Sapi Sapudi

Beritautama.co - Mei 13, 2022
Dinilai Tidak Ada Sosialisasi Terbuka, Loyalis Fauzi-Eva Soroti Larangan Penjualan Antardaerah Sapi Sapudi
Para pedagang sapi di Sapudi - (foto: ist)
|

SUMENEP – Beritautama.co – Larangan menjual sapi antardaerah yang dinilai tidak ada sosialisasi kepada masyarakat Pulau Sapudi membuat Loyalis Fauzi-Eva Kecamatan Gayam marah. Pasalnya, banyak para pedagang yang menanggung rugi jutaan rupiah setelah ada pelarangan membawa sapi hasil bisnis dagangnya di Pulau Sapudi menuju daerah lain.

Loyalis Fauzi-Eva terus berteriak menyuarakan kepentingan masyarakat lantaran sudah sekitar dua minggu lamanya para pedagang mengeluarkan biaya untuk mengurus sapi hasil pembeliannya lantaran sudah telanjur membelinya.

Loyalis Fauzi-Eva Kecamatan Gayam Ali Satta menyampaikan bahwa pemerintahan pihak Kecamatan Gayam harusnya berpikir lebih awal ketika ada instruksi larangan mengirim sapi antardaerah.

Menurutnya, sejauh ini pemerintah Kecamatan Gayam tidak pernah melakukan sosialisasi kepada masyarakat secara terbuka jika ada surat edaran terkait dengan larangan tersebut.

“Kalau memang ada larangan harus ada pengumuman dan sosialisasi, masyarakat yang ada di Sapudi biar tidak menjual sapinya ke pasar, kasihan masyarakat,” ujarnya, Jumat (13/05/2022).

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa di saat ada pelarangan tersebut harusnya pemerintah memikirkan jaminan masyarakat, sebab menurutnya jangan sampai pemerintah hanya tahu melarang namun tidak bisa memberikan solusi kepada masyarakat yang sudah telanjur mengeluarkan modal banyak untuk membeli sapi tersebut.

“Kalau sudah begini kondisinya bagaimana jaminan pemerintah, terus bagi masyarakat yang punya utang bagaimana, siapa yang mau nanggung,” tegasnya.

Selain itu, dia meminta agar pemerintah tidak hanya memikirkan penyakit sapi yang saat ini viral, namun juga harus memikirkan urusan perut masyarakat yang mayoritas besar di Pulau Sapudi makan dari hasil ternak.

“Kalau memang ada penyakit sapi putih di Jawa, apa mungkin menular ke sapi Sapudi yang kondisinya sehat-sehat saja, padahal sapi Sapudi itu tidak akan dikirim balik lagi,” ujarnya.

Dia menerangkan, sudah sekitar dua minggu masyarakat yang telanjur membeli sapi dan tidak bisa berkutik akibat larangan itu permodalannya bertambah hanya untuk mengurus dan membeli pakan sapi yang tidak bisa dikirim ke luar daerah tersebut.

“Sudah ada sekitar puluhan pedagang yang datang kepada saya untuk meminta suaranya disampaikan kepada pemerintah, mereka mengaku menanggung rugi besar,” terangnya.

Dikonfirmasi terpisah, pihak Karantina Pertanian dan Peternakan di Kecamatan Gayam Syaifuddin menyampaikan bahwa larangan pengiriman sapi tersebut mengacu pada Surat Edaran Kepala Badan Karantina Pertanian Nomor: 12950/KR.120/K/05/2022. Surat edaran tersebut mengatur tentang peningkatan kewaspadaan terhadap kejadian penyakit mulut dan kuku (PMK) pada sapi.

Atas surat edaran tersebut, Syaifuddin mengaku pihak karantina tidak berani memberikan izin untuk pengiriman antardaerah karena adanya wabah nasional PMK itu.

“Jadi memang secara nasional ditutup peredaran sapi antardaerah, karena ditakutkan penyakit tersebut menyebar luas,” katanya.

Lebih lanjut, pria yang akrab disapa Seb itu menjelaskan bahwa regulasi tersebut hanya berlaku antardaerah, namun untuk pengiriman daerah lokal Kabupaten Sumenep, dirinya mengaku masih diperbolehkan.

“Secara lokal Sumenep tetap bisa, untuk ke Pulau Jawa tidak berani, karena takut ada permasalahan di sana,” tukasnya.

Sejauh ini, peraturan tersebut masih berlaku dan bakal dicabut sampai ada surat edaran terbaru yang menyatakan wabah PMK sudah selesai dan steril.

Lantas, pada saat disinggung kenapa pihak terkait membiarkan tidak ada bentuk sosialisasi kepada masyarakat jauh sebelum para pedagang membeli sapi? Koordinator Pertanian Kecamatan Gayam tidak memberikan tanggapan. Dirinya mengalihkan pembicaraan pada pembahasan lainnya.

Seperti diketahui, pada 11 Mei 2022 lalu, puluhan pedagang sapi di Pulau Sapudi melakukan demonstrasi ke Kantor Kecamatan Gayam. Kedatangan mereka meminta kejelasan terkait dengan regulasi dan kebijakan adanya larangan penjualan sapi yang dinilai tidak ada pemberitahuan.

Sementara itu, berdasarkan surat edaran pemerintah, penyakit PMK sudah menyerang 1.247 ekor ternak sapi di Jawa Timur. Penyakit tersebut menyebar di beberapa wilayah yakni di antaranya Gresik, Lamongan, Sidoarjo dan Mojokerto. (san/zar)

Tinggalkan Komentar

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Kenalkan Visi-Misi dan Program Gresik Mentas ke Warga di Empat Kecamatan, Cabup Syahrul Munir juga Belanja Masalah

Kenalkan Visi-Misi dan Program Gresik Mentas ke Warga di Empat Kecamatan, Cabup Syahrul Munir juga Belanja Masalah

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Hari Pertama Masuk Sekolah, Bu Min Sidak Sejumlah Sekolah

Hari Pertama Masuk Sekolah, Bu Min Sidak Sejumlah Sekolah

Berita   Daerah   Pemerintah   Pendidikan   Sorotan
Operasi Patuh Semeru 2024 di Gresik, Bersama Tingkatkan Keselamatan Berlalu Lintas

Operasi Patuh Semeru 2024 di Gresik, Bersama Tingkatkan Keselamatan Berlalu Lintas

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Ketua DPW Partai Nasdem Jatim : Cabup Gresik yang Diusung Nasdem Bukan Kaleng-Kaleng

Ketua DPW Partai Nasdem Jatim : Cabup Gresik yang Diusung Nasdem Bukan Kaleng-Kaleng

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Mantan Bupati Sambari Komitmen Siap Menangkan Cabup Syahrul Munir

Mantan Bupati Sambari Komitmen Siap Menangkan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Dukung Tim Indonesia di Olimpiade Paris 2024, PTFI Ikut Sponsori Sebesar 300 Ribu Euro

Dukung Tim Indonesia di Olimpiade Paris 2024, PTFI Ikut Sponsori Sebesar 300 Ribu Euro

Berita   Ekonomi   Olahraga   Sorotan
DPP PKB Instruksikan DPC dan Fraksi PKB DPRD Gresik Solid Menangkan Cabup Syahrul Munir

DPP PKB Instruksikan DPC dan Fraksi PKB DPRD Gresik Solid Menangkan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu