Smelting Naikkan Kapasitas Produksi Smelter Tembaga 30 Persen

Beritautama.co - Februari 19, 2022
Smelting Naikkan Kapasitas Produksi Smelter Tembaga 30 Persen
PERLUASAN. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto dan Menteri Perindustrian, Agus Gumiwan melakukan peletekan batu pertama perluasan pabrik PT Smelting. Foto : ist - (Beritautama.co)
|
Editor

GRESIK- Beritautama.co- PT Smelting kembali melakukan pembangunan perluasan pabrik untuk meningkatkan kapasitas produksi smelter tembaga 30 persen dari kapasitas sebelumnya. Jika sebelumnya kapasitas produksinya 300.000 ton katoda tembaga per tahun akan meningkat dari menjadi 342.000 ton pertahun.

Peletakan batu pertama smelter tembaga pertama dan satu-satunya di Indonesia saat ini dilakukan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto dan Menteri Perindustrian, Agus Gumiwan, Sabtu, (19/02).

Menurut Direktur Pengembangan Bisnis dan Komersial Irjuniawan P Radjamin, pembangunan perluasan pabrik ini membutuhkan waktu dua tahun.

“Ditargetkan, pembangunan selesai sebelum akhir Desember 2023,” katanya.

Selama ini, PT Smelting mengolah konsentrat tembaga hasil tambang PT Freeport Indonesia di Papua. PT Smelting mempunyai tiga pabrik, terdiri dari pabrik peleburan (smelter), pabrik pemurnian (refinery) dan pabrik asam sulfat.

 “Pekerjaan ekspansi kali ini untuk manambah pabrik asam sulfat baru. Juga menaikkan kapasitas beberapa peralatan di smelter dan menambah jumlah sel elektrolisa di refinery,” jelas Wawan, panggilan akrab Irjuniawan P. Radjamin.

Dengan pembangunan ekspansi pabrik kali ini, kali keempat PT Smelting melakukan peningkatan kapasitas produksi. Tahap pertama, kapasitas produksi katoda tembaga hanya 200 ton per tahun. Pada tahun 1999, ekspansi pertama dilakukan dengan menambah kapasitas produksi katoda tembaga menjadi 255 ton per tahun. Berikutnya, tahun 2001 ditingkatkan lagi menjadi 270 ton. Ekspansi ketiga tahun 2009 menjadi 300 ton per tahun. Dengan pembangunan pabrik baru ini, PT Smelting yang semula hanya mengolah 1 juta ton konsentrat tembaga per tahun, akan meningkat menjadi 1,3 juta ton konsentrat per tahun.

 “PT Smelting terus berkomitmen untuk terus berkontribusi terhadap negeri kita tercinta. Dengan peningkatan kapasitas produksi ini, tentu akan makin mengokohkan Indonesia sebagai salah satu produsen tembaga dunia,” tegas Wawan.

PT Smelting merupakan perusahaan pengolah tembaga yang pertama di Indonesia ini berdiri tahun 1996. Smelter tembaga dengan teknologi smelter terbaik di dunia ini mayoritas sahamnya dimiliki Mitsubishi Materials Corporation (MMC) Jepang. Sebagian saham dimiliki PT Freeport Indonesia (PTFI).

Selain memproduksi katoda tembaga LME Grade A, PT Smelting juga menghasilkan produk lainnya seperti asam sulfat untuk bahan baku pabrik pupuk Petrokimia Gresik, terak tembaga untuk bahan baku industri semen dan gypsum untuk bahan baku industri semen. Dalam penggunaannya, Katoda tembaga kemudian di proses lebih lanjut menjadi menjadi produk kawat/kabel (wire rod), batang tembaga (copper rod), dan berbagai jenis produk berbasis tembaga. Sebagian besar produk katoda tembaga PT Smelting diekspor sehingga menjadi penyumbang devisa negara

.Selain itu, selama ini PT Smelting juga terus meningkatkan kontribusi langsung ke masyarakat sekitar pabrik melalui program CSR (Corporate Social Responsibility). PT Smelting selalu menjadi penyumbang utama surplus perdagangan Jawa Timur maupun nasional.

Komentar telah ditutup.

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Bawaslu Gresik Rekrut Calon Panwascam di Pilkada 2024

Bawaslu Gresik Rekrut Calon Panwascam di Pilkada 2024

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Perkuat Kerjasama dengan Perusahaan Jasa Pengamanan, BRI Surabaya HR Muhammad Gathering Bareng ABUJAPI

Perkuat Kerjasama dengan Perusahaan Jasa Pengamanan, BRI Surabaya HR Muhammad Gathering Bareng ABUJAPI

Berita   Ekonomi   Sorotan
Perbesar Kekuatan, Asluchul Alif  Daftar Cabup di Partai Demokrat Gresik

Perbesar Kekuatan, Asluchul Alif Daftar Cabup di Partai Demokrat Gresik

Berita   Daerah   Sorotan
Sepanjang 2023, SIG Gunakan Bahan Bakar Alternatif  559 Ribu Ton

Sepanjang 2023, SIG Gunakan Bahan Bakar Alternatif 559 Ribu Ton

Berita   Ekonomi   Nasional   Sorotan
Perumda Giri Tirta Kehilangan Air Sebanyak 21 Juta Meter Kubik, Komisi II DPRD Gresik : Bupati Bisa Lengser Akibat Isu Air !

Perumda Giri Tirta Kehilangan Air Sebanyak 21 Juta Meter Kubik, Komisi II DPRD Gresik : Bupati Bisa Lengser Akibat Isu Air !

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Masyarakat Gresik Serbu Pendaftaran Calon PPK untuk Pilkada 2024

Masyarakat Gresik Serbu Pendaftaran Calon PPK untuk Pilkada 2024

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Bupati Gus Yani Minta Kades Tak Halangi Paslon Bupati Kampanye di Desa

Bupati Gus Yani Minta Kades Tak Halangi Paslon Bupati Kampanye di Desa

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu