Gresik Gagal Akselerasi Pelayanan Kesehatan Gratis, Tak Bisa Penuhi Kuota 500 Ribu JKN-KIS

Beritautama.co - April 8, 2022
Gresik Gagal Akselerasi Pelayanan Kesehatan Gratis, Tak Bisa Penuhi Kuota 500 Ribu JKN-KIS
RAPAT. Suasana rapat kerja Komisi IV DPRD Gresik membahas LKPJ Tahun 2021. - (ist)
|
Editor

GRESIK- beritautama.coPupus, harapan akselerasi terwujudnya Universal Health Coverage (UHC) 100 %, sehingga seluruh masyarakat Gresik bisa mendapat pelayanan kesehatan gratis, pada penghujung akhir tahun 2022 ini. Sehingga, masyarakat Gresik nantinya dapat menikmati layanan Kesehatan hanya dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP).

Penyebabnya, Pemkab Gresik gagal memenuhi kuota 500 ribu untuk penerima banguan iuran (PBI) Kartu Indonesia Sehaat (KIS) dalam DTKS (data terpadu kesejahteraan sosial).

“SK dari Kementerian Sosial (Kemensos) sudah turun. Kita tidak mampu memenuhi kuota 500 ribu itu,”ujar Ketua Komisi IV. DPRD Gresik, Muchammad, Jum’at (08/04/2022).

Kepastian tersebut diterima setelah Komisi IV melakukan rapat kerja dengan Dinas Sosial (Dinsos) membahas Laporan Kinerja Pertangungjawaban (LKPj) tahun 2022. Sebab, SK  dari Kementerian Sosial (Kemensos) untuk DTKS sduah turun di bulan April ini.

Dari kuota 500 ribu dari Kemensos RI, kita kurang 84 ribu gakin yang bisa dicover JKN KIS,”tandas dia.

Padahal sebelumnya telah dilakukan penghitungan ulang kebutuhan anggaran. Kemungkinan besar, UHC bisa diberlakukan pada akhir tahun ini. Nanti setelah perubahan anggaran keuangan (PAK) APBD 2022. Jika kuota 500 ribu gakin di Gresik masuk DTKS sebagai peserta JKN KIS.

Dikatakan anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD Gresik ini, berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan Dinas Sosial (Dinsos) Gresik dan Dinas Kesehatan (Dinkes) Gresik, kebutuhan anggaran hanya sebesar Rp 30 miliar untuk Kabupaten Gresik mewujudkan UHC.

Perhitungan awal, kebutuhan anggaran untuk mewujdukan UHC 100 % sekitar Rp 130 miliar dari APBD Gresik. Sebab, kepesertaan BPJS Kesehatan masih mencapai 78.87% atau 1.012.604 jiwa dari total keseluruhan 1.283.961 jiwa masyarakat Gresik. Jika untuk mewujudkan UHC 95 %, membutuhkan anggaran Rp 101 miliar dari APBD Gresik.

Ketika SK PBI sesuai DTKS Kemensos tersebut sudah sesuai dengan pengajuan kuota sebanyak 500 jiwa, maka anggaran yang dibutuhkan dalam APBD Gresik untuk mewujudukan UHC 100 % hanya kurang sebesar Rp 30 miliar dari anggaran yang sudah ada.

“Saat ini, kepesertaan BPJS Kesehatan di Gresik sudah 82 persen,”imbuh Anggota Komisi IV, Bustami Hazim.

Ditambahkan politisi PKB ini, Dinas Sosial (Dinsos) Gresik sedang mencari kendala sulitnya memenuhi kuota tersebut. Sebab, kendalanya kemungkinan ada 2 hal. Yakni, kesulitan menemukan gakin yang layak diusulkan sesuai dengan 14 kriteria miskin sesuai Badan Pusat Statistik (BPS) atau operator di pemerintahan desa tak menguplaod usulan dalam DTKS.

“Memang kalau acuannya persis dengan 14 kritera, sangat sulit,”pungkas dia.

Tinggalkan Komentar

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Siswa SD Jadi Sasaran PG Inspiration Day Mengajar 2024

Siswa SD Jadi Sasaran PG Inspiration Day Mengajar 2024

Berita   Ekonomi   Pendidikan   Sorotan
Peringati Hari Bhayangkara ke-78, Wakapolres Gresik Pimpin Ziarah Nasional dan Tabur Bunga di TMP Kusuma Bangsa Sunan Giri

Peringati Hari Bhayangkara ke-78, Wakapolres Gresik Pimpin Ziarah Nasional dan Tabur Bunga di TMP Kusuma Bangsa Sunan Giri

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Gelombang Dukungan Terus Mengalir, Partai Nasdem Resmi Usung SanTri Running di Pilkada Gresik 2024

Gelombang Dukungan Terus Mengalir, Partai Nasdem Resmi Usung SanTri Running di Pilkada Gresik 2024

Berita   Headline   Sorotan
Mantan Bendahara Partai Nasdem Gresik Siap Jadi Pasangan Cabup Syahrul Munir

Mantan Bendahara Partai Nasdem Gresik Siap Jadi Pasangan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Semarakkan Bhayangkara ke-78, Polres Gresik Bersih-Bersih Klenteng Kim Hin Kiong

Semarakkan Bhayangkara ke-78, Polres Gresik Bersih-Bersih Klenteng Kim Hin Kiong

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Bukan Kelebihan Logistik, Ini Alasan Partai Demokrat Mantap Dukung dan Usung Cabup Syahrul Munir

Bukan Kelebihan Logistik, Ini Alasan Partai Demokrat Mantap Dukung dan Usung Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Polres Gresik Ringkus 6 Anggota Geng Motor Usai Culik dan Aniaya Musuhnya

Polres Gresik Ringkus 6 Anggota Geng Motor Usai Culik dan Aniaya Musuhnya

Berita   Daerah   Headline   Hukum   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu