Ranperda RTRW Gresik 2022-2042 Tuntas, Alih Fungsi Lahan Tak Dikembangkan 3 Tahun, Kembali ke Asal

Beritautama.co - September 13, 2022
Ranperda RTRW Gresik 2022-2042 Tuntas, Alih Fungsi Lahan Tak Dikembangkan 3 Tahun, Kembali ke Asal
FINALISASI. Rapat finalisasi Raperda RTRW Gresik 2022-2042 yang berlangsung di DPRD Gresik. - (Beritautama.co)
|
Editor

GRESIK-  beritautama.co- Setelah 14 kali melakukan rapat kerja untuk melakukan pembahasan mulai dari pembahasan pola ruang, struktur ruang, strategi penataan ruang dengan eksekutif, akhirnya panitia khusus (pansus) DPRD Gresik yang membahas Ranperda Rencana Tata Ruang Tata Wilayah (RTRW) Gresik 2022-2042, mampu merampungkan tugasnya setelah rapat finalisasi yang berlangsung di gedung DPRD Gresik. Selasa (13/09/2022).

 Kendati demikian, ada beberapa catatan penting diberikan. Baik secara redaksional maupun kuantitatif luasan kawasan yang perlu direvisi.  

“Secara garis besar kami menyetujui Kabupaten Gresik ke depannya adalah Kabupaten yang ramah investasi. Karena kita cukup maksimal dalam mengalokasikan pola ruang untuk memicu masuknya investasi. Baik itu dari sektor permukiman seluas 41.001 hektar maupun industri seluas 11.263 hektar,”ujar Ketua Pansus RTRW Gresik 2022-2042, M Syahrul Munir.

Sektor pertanian, sambung dia, draft awal yang ditetapkan untuk diajukan seluas 41.115 ha. Terdiri dari lahan pangan dan hortikultura.

“Sehingga investasi pertanian di Gresik masih sangat menarik di kala terjadi krisis pangan dunia seperti saat ini. Kawasan perikanan juga masih dalam kategori sangat luas yakni sebesar 19.993 ha,”tandas dia.

Ditegaskan politisi PKB ini, ada ketentuan yang menarik terkait investasi yang disampaikan oleh Kementerian BPN/ATR, bahwa pola ruang yang diajukan untuk dialihfungsikan dari sebelumnya lahan sawah dilindungi (LSD) menjadi peruntukan permukiman atau industri jika tidak dilakukan pengembangan dalam jangka waktu 3 tahun, maka akan dikembalikan kembali menjadi LSD.

“Maka, kami mengingatkan kepada investor bahwa lahan-lahan yang sudah dikuasai dan sudah melalui proses perizinan dan peraturan yang berlaku harus segera dilakukan pembangunan. Jika tidak, maka lahan tersebut akan dievaluasi dan dikembalikan menjadi LSD,”tandas dia.

Ditambahkan Syahrul, peenyelesaian ranperda RTRW Gresik 2022-2042  molor begitu lama karena adanya kebijakan LSD  dari Kementerian ATR/BPN. Sehingga, pemerintah daerah harus melakukan sinkronisasi dan penyesuaian-penyesuaian atas LSD sebagaimana yang diminta oleh Kementerian ATR.

Secara substansi, sambung dia, Pemkab Gresik masih memerlukan persetujuan dari Kementerian ATR/BPN untuk menentukan jumlah luasan peruntukan kawasan sebelum diparipurnakan, seperti halnya luasan LSD sebesar 41.115 ha. Namun Pemkab mengajukan 29.656,5 ha. Sehingga perlu waktu untuk melakukan sinkronisasi dan verifikasi faktual.

“Setelah draft ranperda ini disahkan menjadi perda, kami berharap ini bisa menjadi pijakan dalam 20 tahun ke depan. Kebijakan insentif dan disinsentif sebagaimana yang tertuang di Perda ini juga perlu segera diberlakukan agar pengendalian penataan ruang bisa diterapkan secara maksimal. Pihak-pihak yang menaati peraturan kita permudah, sebaliknya jika ada pihak yang melanggar pemanfaatan Tata Ruang maka harus segera diberi sanksi melalui kebijakan disinsentif,”tegas dia.

Sebab, lanjut Syahrul Munir, pada aturan Perda RTRW Gresik yang lama, tidak jelas penindakan pada pelanggar pola ruang. Termasuk, tidak jelas sanksi yang diberikan. Sehingga, politisi muda ini tak memungkiri, realitas dilapangan banyak terjadi pelanggaran pemanfaaran tata ruang.

Tinggalkan Komentar

Terkini Lainnya

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

DPRD Gresik Siapkan Regulasi Penuhi Kebutuhan Perumahan yang Layak dan Terjangkau

Berita   Daerah   Sorotan
DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

DPRD Gresik Tawarkan Berbagai Skema dan Formula Solusi di Mengare

Berita   Daerah   Headline   Pemerintah   Sorotan
Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Minibus Seruduk Truk di Gresik, 8 Orang Luka

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Asyiknya Ngopi Santai Sambil Mancing di Taman Wisata Edukasi Al-Hambra

Berita   Daerah   Sorotan
Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Wabup Gresik Berharap Kantor Ranting NU Sembayat Jadi Solusi Persoalan Nahdliyyin

Berita   Daerah   Sorotan
Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Sepakat Masukan Dewan, PT Gresik Migas Akuisisi SPDN Campurrejo

Berita   Daerah   Ekonomi   Headline   Pemerintah   Sorotan
Hasil Pengawasan Bawaslu Gresik Temukan 224 Kesalahan Dilakukan Petugas Coklit

Hasil Pengawasan Bawaslu Gresik Temukan 224 Kesalahan Dilakukan Petugas Coklit

Berita   Daerah   Sorotan
PAC PKB Kebomas All Out Menangkan Cabup Syahrul Munir

PAC PKB Kebomas All Out Menangkan Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Pemerintah   Sorotan
Kapolres Gresik Cek Senpi Inventaris yang Dipegang Anggota

Kapolres Gresik Cek Senpi Inventaris yang Dipegang Anggota

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
Top Talent Perempuan di SIG Capai 20 Persen dari Jumlah Karyawan

Top Talent Perempuan di SIG Capai 20 Persen dari Jumlah Karyawan

Berita   Ekonomi   Nasional   Sorotan
Edukasi Siswa Keselamatan Berlalu Lintas, Polres Gresik Hadirkan Badut Zebra

Edukasi Siswa Keselamatan Berlalu Lintas, Polres Gresik Hadirkan Badut Zebra

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
KH Masbuchin Faqih Beri Wejangan dan Doa Restu ke Cabup Syahrul Munir

KH Masbuchin Faqih Beri Wejangan dan Doa Restu ke Cabup Syahrul Munir

Berita   Daerah   Headline   Sorotan
Kapolres Gresik Tekankan Prioritaskan Pelayanan Publik dan Kedisiplinan

Kapolres Gresik Tekankan Prioritaskan Pelayanan Publik dan Kedisiplinan

Berita   Daerah   Hukum   Sorotan
hari-santri-2023 hamdi-nu